Followers

Saturday, July 17, 2010

Mitos Sisyphus

 Nasib ekonomi Malaysia adalah seperti nasib Sisyphus

Greek mengalami masalah ekonomi yang parah. Greek, negara kelahiran begitu banyak mitology yang menarik seperti Medusa, Zeus, Hades, Poseidon dan Sisyphus. The Myth of Sisyphus merupakan kisah paling unik dan menarik.

Sisyphus ditakdir melakukan kerja yang sia-sia. Cangkul angin, kata orang Melayu. Sisyphus didera untuk memikul sebiji batu besar hingga ke puncak gunung, dan batu itu akan berguling semula ke bawah. Sisyphus akan memikul semula batu berkenaan, hingga ke puncak gunung hanya untuk menggulingkan semula batu itu ke bawah untuk dipikul semula. Menurut mitos, proses ini berulang tanpa sudahnya.Itu takdirnya Sang Sisyphus.

Setiap orang atau negara boleh sahaja menjadi seperti Sisyphus. Semasa saya di Ireland, dalam perjalanan ke Connemara, pemandu bas pelancung yang bernama Paul(bukan Paul the Octupus) berkata, " We are relatively a young country. We were poor country before, then we became a rich country, now we broke again, so throw your money here, help us to be rich again."

Malaysia pernah negara kaya, dimomokkan oleh Barat antara Tujuh Harimau Asia. Ketika Barat menguar-uarkan tentang 'miracle of Pacific Rim', Tun Mahathir sudah memberi amaran ada sesuatu yang tidak kena dengan ekonomi dunia. Ketika pasaran saham yang 'overheated' pada tahun 1997, Tun Daim juga memberi amaran supaya jangan jadikan Bursa Saham seperti casino.

Ketamakkan mengatasi segala, tiba-tiba semua orang ingin jadi remisier - lawyer, arkitek, kontraktor meninggalkan kerja untuk menjadi remisier. Tiba-tiba..... bang tahun 1997, dengan sekali klik pada mouse duit dipindahkan dari negara-negara seperi Malaysia, Indonesia, Thailand dan negara harimau-harimau kertas yang lain tanpa belas kasihan. Electronic herd literally left those countries to death, bleeding till today.

Kepada siapa yang tidak faham ekonomi, menyalahkan kerajaan, ke mana perginya duit. Selama bertahun-tahun dan berdekad-dekad Malaysia dan negara dunia ketiga membangunkan ekonominya, tiba-tiba seperti nasibnya Sisyphus, mereka kena mulai semula dari bawah. Memikul batu dari bawah untuk dibawa ke puncak gunung hanya untuk digulingkan semula ke bawah. 

Dan nasib Sisyphus di mana-mana. Gaji pegawai kerajaan naik, hanya untuk membenarkan harga barang naik. Pegawai kerajaan yang bersorak kegembiraan dapati, 'kekayaan' mereka hanya sementara kerana kenaikan harga barang. Malam ini kerajaan mengumumkan kenaikkan harga gula, diesel dan petrol. Rakyat mengeluh. Kerajaan mungkin akan menaikkan atau 'meyelaraskan' gaji pegawai kerajaan, untuk mungkin membenarkan kenaikkan yang lebih besar. Oh Sisyphus, mengapa mitos mu begitu tepat dimana-mana.

Where the buck will stop?






2 comments:

Kalam Timur said...

Salam Perjuangan,

Sayang, orang kita lebih suka sesuatu yang sensasi, emotional compared to facts. Klu kita explain pasal ekonomi, yang diorang paham, barang naik, beban! Yang lain2, diorang tak rasa secara langsung, so, tak amik tau.

Mohon link pada blog saya:

http://warkahkalamtimur.blogspot.com/

Berjuang untuk Agama, Bangsa dan Negara.

Wake UP! said...

Patutnya naik terus, jangan ada subsidi terus.

Sebab ada pengkhianat negara yang jual pada negara jiran.