Followers

Tuesday, June 29, 2010

Young Mahathir?

Entah saya terbaca diblog mana pernah satu ketika dulu menyifatkan Khairy Jamaludin sebagai 'Young Mahathir'. KJ sendiri mengaku bahawa dia dan PM(DS Najib) merupakan seorang reformist. Joceline Tan pula pernah memberi julukan kepadanya sebagai 'the most powerful 28'. 

KJ sudah terkena penyakit narcissism - iaitu watak mitologi Greek yang merasakan dia tampan, tanpa menyedari disebalik wajah tampan dan pakaian indahnya dia mengalami sakit kudis buta yang parah. KJ jatuh cinta dengan dirinya sendiri. Mungkin dia akan minta saintis meng'klon'kan dirinya kerana dia sangat brilliance dan genius.

Ketika zaman mentuanya berkuasa, KJ menggambarkan imej jaguh mempertahankan Melayu. Dia minta DEB diteruskan dan tanpa segan silu dia mengakui dia menggunakan mentuanya untuk membela Melayu(read periuk nasinya). Dia juga mengumumkan cita-citanya hendak menjadi PM sebelum berumur 40 tahun - sudah tentu tanpa segan silu juga. Maklumlah, narcissism.

Dalam blognya, dia membincangkan pasal reformasi yang menurut pandangannya ada tiga mazhab dalam menangani isu Melayu. Baca sini. Mazhab yang pertama adalah golongan ortodoks yang 'purist' yang mana seinci pun tidak mahu berganjak dari semangat asal affirmative action. Malah menurutnya golongan ini minta affirmative action ini ditambah bagi golongan bumiputera.

Golongan kedua, adalah golongan yang ingin mengstruktur semula ekonomi dengan pembaharuan tanpa mengira kaum dan dalam masa sama mengurangkan ketirisan dan membuat reformasi dalam affirmative action supaya lebih efisien. Dia meletakkan PM Najib masuk golongan ini. Dia juga berkata, dia dan PM merupakan reformist, maka kita anggap dia meletakkan dirinya juga kategori ke dua ini.

Golongan ke tiga pula merupakan golongan yang ingin menghapuskan sama sekali affirmative action ini. Dia menyifatkan pembangkang terutama DAP golongan ketiga ini. Menyedihkan, katanya, golongan pertama dan ketiga ini merupakan golongan yang kuat bertempik dan mendesak. Sementara itu PM Najib bersendirian kerana kurang sokongan dari mana-mana pihak, mungkin kecuali KJ sendiri yang mengaku reformist.

Jika dia meletakkan dirinya sebagai kategori kedua, bersendirian mempertahankan mazhab PM Najib, KJ juga mencela dasar rent-seeker dan patron. Dia juga mencela 'leakages and wastage' - seperti yang dinyatakan dalam blognya. Mungkin Khairy lupa, dia merupakan penerima faedah terbesar dalam dasar 'rent-seeker' dan patron' mentuanya. Dia penerima faedah terbesar sebagai menantu PM kerana adanya 'leakages and wastage' dalam dasar affirmative action ketika zaman mentuanya PM! 

Sekarang dia merupakan 'reformist' pula!

Terbaru tentang bakal PM Malaysia yang dalam masa beberapa tahun lagi PM kerana sudah menghampiri 40an adalah polemik dia dengan Ibrahim Ali. Dia menyifatkan Ibrahim Ali sebagai jaguh kampung, katak bawah tempurung dan gedebe. Polemik ini bermula dengan kisah Ibrahim Ali memprotes Ketua Pemuda MCA, Wee Ka Siong yang menyentuh hak ekslusif MARA. Bagi KJ, Ibrahim Ali tidak setaraf dengannya kerana dia berfikiran global dan 'reformist'. Hanya dia dan PM sahaja yang faham bahasa globalisasi. Narcissism lagi.

Datuk Ruhanie Ahmad dalam blognya membuat kesimpulan 'polemik' ini berlaku kerana KJ mencemburui populariti Ibrahim Ali sebagai Presiden Perkasa. Ini kerana ketika mentuanya berkuasa, KJ merasakan populariti itu adalah haknya. Baca sini

KJ lupa, politik UMNO merupakan politik kampung, politik rakyat marhein yang menyokong UMNO. UMNO tidak boleh terus-terusan mengekalkan kuasa dengan ramainya orang 'berfikiran global' sepertinya yang ingin membuat reformasi perkara yang asas bagi orang Melayu. Bukan susah sangat untuk memahami aspirasi Melayu. Jika tokoh lompat seperti Ibrahim Ali yang tidak berparti menjadi popular kerana kelihatan ikhlas mempertahankan Melayu, maka itulah bread and butter beliau sebagai ahli politik. Menjadi reformist dan global tidak membantu KJ, malah akan memasukkan dia sebagai Melayu liberal.

Inilah liku-liku perjalanan politik 'young Mahathir'. Apa yang saya nampak, KJ sedang menukar(transform) dirinya menjadi 'young Anwar Ibrahim' - tolak kes liwatnya. KJ, seperti Anwar, tokoh politik yang sanggup mengubah apa saja - termasuk prinsip - untuk berkuasa. Masa mentuanya PM dia jaguh DEB, dan sekarang dia 'reformist'. Kita tidak tahu esok dia apa pula. Chameleon yang suka bertukar warna, dan narcissism pula. Kombinasi yang menarik. Memang KJ seorang poli-tikus yang mempunyai 'colourful character'. Menarik dan memualkan dalam masa yang sama. Kombinasi yang unik.

Malaysia Kini memuji-muji KJ. Baca sini. Bila musuh iaitu PKR memuji Ketua Pemuda UMNO yang tidak 'bertelor', yang lesu dan gagal bangkit berkaitan dengan isu Melayu kerana 'mengikuti trend', mungkin kecewa dengan UMNO satu ketika nanti, KJ akan menyertai PKR. 

Silap siapa yang melabelkan KJ sebagai 'young Mahathir'. Dia sesuai menjadi 'young Anwar'. Jangan lupa minus liwatnya.






1 comment:

Menyegar said...

Salam ,KJ young Mahathir? sapalah penulis yang memberikan gelaran tu untuk KJ.Buta hati kot penulis tersebut?ho ho ho/